Pura

Pura adalah tempat suci bagi umat Hindu yang disebutkan dibagi menjadi beberapa halaman pura sebagai replikasi dari lapisan Tri Loka alam semesta sebagai simbolik dari loka dan tala tersebut.
  • Halaman jeroan pura sebagai simbol 7 alam atas Sapta Loka.
  • Halaman jaba pura sebagai simbol 7 alam bawah Sapta Petala.
Dan hampir semua pura besar di Bali memiliki arsitektur pura dengan bangunan meru yang ciri atapnya bertingkat-tingkat yang menyerupai gunung.

Pura merupakan tempat sembahyang atau pemujaan kepada Hyang Widhi Wasa beserta manifestasi kemahakuasaan-Nya demikian dijelaskan dalam kutipan tuntunan sembahyang yang disebutkan pula bahwa, menurut fungsinya Pura dapat dibagi dalam dua kelompok besar yaitu :
Pura sebagai tempat persembahyangan sebagaimana disebutkan dalam tuntunan sembahyang tersebut diatas bahwa untuk menjaga dan memelihara kesucian Pura, para umat hendaknya selalu memperhatikan ketentuan-ketentuan tentang larangan masuk Pura/tempat suci seperti :
  • Bagi wanita dalam keadaan menstruasi, habis melahirkan atau aborsi (sebagai perbuatan brunaha yang dapat membawa pataka).
  • Dalam keadaan berhalangan karena cuntaka.
  • Menodai kesucian Pura/tempat suci (berpakaian tidak sopan atau tanpa senteng, bercumbu, berkelahi, buang hajat besar/kecil dan mencoreng – coreng bangunan/tempat suci). 
Dalam piodalan yang berkaitan dengan pemujaan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi WaƧa, disebutkan perayaan hari suci di pura biasanya dilakukan secara periodik baik berdasarkan atas sasih, wuku atau pawukon dll sedangkan untuk gegelaran atau pelaksanaan penyelesaian upacara yadnya di pura oleh pamangku baik dalam hal mengisi jun air untuk tirtha, menempatkan dupa di halaman palinggih, mempersembahkan prayascita pada pelinggih - pelinggih dll dijabarkan dalam Lontar Kusuma Dewa.

Disebutkan pula bahwa untuk prosesi mewinten bagi para pemangku sebagai sulinggih yang memimpin upacara yadnya di pura dilaksanakan ditempat dimana mereka akan mengabdikan diri sebagai Pamangku pura.

Sehingga untuk menguatkan kesakralan suatu pura sebagaimana dijelaskan dilakukan karya mamungkah sebagai bagian / dudonan upacara ngenteg linggih yang patut dilaksanakan setiap 10 tahun sekali atau oleh karena terjadi rehab total suatu bangunan pelinggih pura yang disesuaikan dengan desa kala patra agar vibrasi kesucian suatu pura sebagai tempat suci tetap terjaga.
***