Tahukah Anda ? Yasa kerti lan bhakti... memargi antuk manah suci.

Dwi Aksara, Ang Ah

Dwi Aksara ("Ang" "Ah") adalah dua aksara suci yang merupakan simbol Rwa Bhinneda, dua aksara yg berbeda tetapi tetap satu yg merupakan manifestasi Tuhan yaitu Purusa dan Prakrti.
Ang dengan Ah juga adalah aksara induk (bapak dan ibu) dimana menurut Siwagama dalam essensi Rwa Bhineda disebutkan bahwa :
  • Ang Ah inilah yang dimaksud dengan Sanghyang Rwa Bhinneda, sebagai induknya aksara alam semesta dan purusa pradana sebagai leluhur.
    • Dimana  dalam perwujudan alam semesta ini disebutkan :
      • Ang adalah angkasa, 
      • Ah adalah perthiwi. 
    • Sebagai asal bapak-ibu yang juga menyandang status Purusa-Pradana sebagaimana disebutkan yaitu :
      • Ang adalah bapak, 
      • Sedangkan Ah adalah ibu. 
Perpaduan dari kedua unsur inilah dalam Dharmasastra3, Dwi Aksara ini juga disebutkan terjadi suatu kehidupan dimana :
Bagi umat Hindu Bali yang belum memiliki kewenangan "Nganteb" banten dengan "Pengastawa" sebagaimana layaknya seorang pemangku, bukan berarti tidak ada cara nganteb yang diperbolehkan. Bagi orang awam atau bahkan bagi orang yang tidak mengenal tulisan tentu saja agak kesulitan untuk ngastawa mempergunakan puja mantra, tetapi bisa dilakukan dengan nyanyian pemujaan seperti kidung wargasari dan lain-lain. Ada juga menggunakan simbol-simbol seperti melakukan "tetabuhan arak-berem".
Hal ini terkait mantra pengastawa sehubungan dengan Tri Kona "Utpeti", "Stiti", dan "Pralina" dengan menggunakan dasar dari sastra Rwa Bhineda "Ang Ah" Dwi Aksara ini.
***