Bhatara Guru

Bhatara Guru (Batara Hyang Guru; Sang Hyang Pramesti Guru) adalah guru sejati yang dalam lontar Sundarigama yang pada saat Pagerwesi merupakan hari Payogan Sang Hyang Pramesti Guru, kita sujud kepadaNya, merenung dan memohon agar hidup kita ini direstuiNya dengan;
  • kesentosaan, 
  • kemajuan dan lain-lainnya.
Sebagai ucapan terimakasih dari Bhatara Surya sebagai salah satu muridNya, maka Dewa Ciwa diberi gelar kehormatan dengan nama Bhatara Guru, karena beliau guru dari para Dewa.

Dalam Tutur Gong Besi Bhatara Guru adalah Dewa Siwa itu sendiri dengan sebutan Ida Bhatara Dalem.
Ida Bhatara Dalem adalah Bhatara Guru sebagai Sanghyang Paramawisesa, karena semua rasa baik, rasa sakit, rasa sehat, rasa lapar dan sebagainya adalah beliau sumbernya.

Beliau adalah asal dari kehidupan, beliau memelihara alam semesta ini dan beliaulah penguasa alam kematian yang tidak ada melebihi beliau sehingga beliau juga disebutkan dengan Sanghyang Pamutering Jagat. 

Dalam hubungannya dengan sembah bhakti (pemujaan) kehadapan beliau, sebaiknya diketahui nama atau julukan beliau. 
Dengan segala kemahakuasaan yang mencakup masa lalu, masa kini, dan masa yang akan datang. Sebagai pemuja atau penyembah yang taat akan menyebut beliau dengan banyak nama sesuai dengan fungsi dan juga dimana beliau dipuja.
Karena kemahakuasaan beliau sebagai pencipta, pemelihara dan pelebur, beliau disebut dengan banyak nama, sesuai dengan fungsi dan tempat beliau berstana. 
  • Ketika beliau yaitu Ida Bhatara Dalem berstana di Pura Puseh, maka Sanghyang Triyodasa Sakti nama beliau. 
  • Ketika berstana di Pura Desa, maka Sanghyang Tri Upasedhana sebutan beliau. 
  • Di Pura Bale Agung, beliau dipuja sebagai Sanghyang Bhagawati. 
  • Di perempatan jalan raya beliau dipuja sebagai Sanghyang Catur Bhuwana. 
  • Ketika beliau berstana di pertigaan jalan raya disebut dengan Sanghyang Sapu Jagat.
  • Ida Bhatara Dalem ketika berstana di kuburan atau setra agung beliau dipuja dengan nama Bethara Dhurga.
  • Ketika kemudian beliau berstana di tunon atau pemuwunan (tempat pembakaran mayat), maka beliau dipuja sebagai Sanghyang Bherawi. 
  • Ketika beliau dipuja di Pura Pengulun Setra, maka beliau dinamakan Sanghyang Mrajapati. 
  • Di laut, Ida Bhatara Dalem dipuja dengan sebutan Sangyang Mutering Bhuwana. 
  • Pergi dari laut kemudian menuju langit, beliau dapat dipuja dengan sebutan Bhuwana Taskarapati. 
    • Taskara adalah surya atau matahari, 
    • sedangkan pati adalah Wulan atau bulan. 
  • Kemudian ketika beliau berstana di Gunung Agung dinamakan beliau Sanghyang Giri Putri
    • Giri adalah gunung
    • Putri adalah wanita / anak, 
      • yakni sakti dari Bhatara Guru yang berstana di Sanggar Penataran, Panti Parahyangan semuanya, dan berkuasa pada seluruh parahyangan. 
  • Pergi dari Gunung Agung kemudian berstana di Gunung Lebah, maka sebutan beliau adalah Dewi Danu. 
  • Ketika beliau berstana di pancuran air, maka beliau bernama Sanghyang Gayatri. 
  • Dari pancuran, kemudian menuju ke jurang atau aliran sungai, maka beliau kemudian dipuja dengan sebutan Betari Gangga.
  • Bhatara Dalem ketika berstana disawah sebagai pengayom para petani dan semua yang ada di sawah, maka beliau dipuja dengan sebutan sebagai Dewi Uma. 
  • Di jineng atau lumbung padi beliau dipuja dengan sebutan Betari Sri
  • Kemudian didalam bejana atau tempat beras (pulu), Ida Bhatara Dalem dipuja dengan Sanghyang Pawitra Saraswati. 
  • Didalam periuk tempat nasi atau makanan, maka beliau disebut Sanghyang Tri Merta. 
  • Kemudian di Sanggar Kemimitan (Kemulan) yaitu tempat suci keluarga, Ida Bhatara Dalem dipuja sebagai Sanghyang Aku Catur Bhoga. Aku berwujud laki, perempuan, dan banci. Menjadilah aku manusia seorang, bernama Aku Sanghyang Tuduh atau Sanghyang Tunggal, di Sanggar perhyangan stana beliau. Disebut pula beliau dengan Sanghyang Atma, ada Kemulan Tengah adalah dirinya atau raganya yakni roh suci yang menjadi ibu dan ayah, yang nantinya akan kembali pulang ke Dalem menjadi Sanghyang Tunggal. 

Sebagaimana disebutkan pula bahwa,
    • Catur Sanak sebagai perwujudan dewi uma dan ketika seseorang / manusia sudah meninggal dunia, roh atau Atman dipreteka dengan upacara ngaben, saat itu Catur Sanak mendapatkan upacara dengan sarana beras catur warna. Sampai upacara Atma Wedana dan roh mencapai Dewa Pitara distanakan di Pelinggih Kamulan, maka Catur Sanak distanakan di Pelinggih Taksu sebagai Batara Hyang Guru.
    • Tersebutlah dalam lontar Sanghyang Maha Jnana disajikan dalam bentuk tanya jawab antara sang putra dengan sang ayah, Bhatara Kumara dengan Bhatara Guru.
    ***