Tahukah Anda

Dewa Pitara

Dewa Pitara ("Dewa Hyang"; Sad Dharma) adalah atman leluhur yang telah mencapai alam Swah Loka khususya di alam pitra loka sebagai tempat kelahiran kembali.
Karena Sang Hyang Atma yang sudah mencapai tingkatan Dewa Pitara diyakini setara dengan Dewa di alam yang sama.
Dalam Lontar Gayatri dinyatakan saat orang meninggal rohnya disebut Preta. Setelah melalui prosesi upacara ngaben roh tersebut disebut Pitra. Setelah melalui upacara Atma Wedana dengan Nyekah atau Mamukur roh suci itu disebut Dewa Pitara.
Upacara ngaben dan upacara Atma Wedana digolongkan upacara Pitra Yadnya. Sedangkan upacara Ngalinggihang atau Nuntun Dewa Hyang dengan menstanakan Dewa Pitara di Pelinggih Kamulan menjadi Hyang Kemulan disebut sudah tergolong Dewa Yadnya.
Menstanakan Dewa Pitara di Kamulan juga dinyatakan dengan sangat jelas dalam Lontar Pitutur Lebur Gangsa dan Lontar Sang Hyang Lebur Gangsa.
  • Dalam Lontar Pitutur Lebur Gangsa dinyatakaan, muwang ngunggahang dewa pitara ring ibu dengen ring kamulan. 
  • Sedangkan dalam Lontar Sang Hyang Lebur Gangsa dinyatakan, muwah banten penyuda mala karahaken pitra ngarania angunggahaken Dewa Pitara ring ibu dengen muang ring Kamulan ngaran. 
Kedua lontar tersebut menyatakan bahwa menstanakan roh suci leluhur yang disebut Dewa Pitara di Kemulan dengan istilah muwang ngunggahaken Dewa Pitara ring ibu dengan ring Kamulan. Demikian dijelaskan tentang pengertian dewa pitara dalam salah satu komentar di forum diskusi jaringan Hindu Indonesia.

Selain di Kemulan, untuk pemujaan leluhur sebagai Dewa Pitara ini
  • di Pura Kawitan dipuja di Pelinggih Gedong Limas 
  • sedangkan dalam bentuk Atma Pratistha disebutkan di Pedharman Pura Besakih dalam posisi yang sudah setara dan bersaudara.
***