Aja Were

Yaksa Prasna

Yaksa Prasna adalah percakapan Yaksa dan Yudistira untuk menyelamatkan saudara-saudaranya dalam mencari air di sebuah telaga ketika menjalani pembuangan di tengah hutan.
Sebagai sebuah renungan bagaimana Yudistira menjawab dengan penuh logika sraddha dan penguasaan pengetahuan yang luar biasa tentang kehidupan ini dimana sebagai taruhan nyawa saudaranya.
Tersebutlah dalam sebuah hutan sebagaimana dikisahkan dalam Wanaparwa, Mahabharata 3;
Pada suatu hari menjelang berakhirnya masa pembuangan 12 tahun, Yudistira dan keempat adiknya membantu seorang brahmana yang kehilangan peralatan upacaranya karena tersangkut pada tanduk seekor rusa liar. 
Dalam pengejaran terhadap rusa itu, kelima Pandawa merasa haus. 
Yudistira pun menyuruh Sadewa mencari air minum. Karena lama tidak kembali, Nakula disuruh menyusul, kemudian Arjuna, lalu akhirnya Bima menyusul pula. Yudistira semakin cemas karena keempat adiknya tidak ada yang kembali.
Yudistira kemudian berangkat menyusul Pandawa dan menjumpai mereka telah tewas di tepi sebuah telaga. 
Muncul seorang Yaksa berwujud raksasa yang mengaku sebagai pemilik telaga itu. 
Ia menceritakan bahwa keempat Pandawa tewas keracunan air telaganya karena mereka menolak menjawab pertanyaan sang raksasa. Sambil menahan haus, Yudistira mempersilakan Sang Raksasa untuk bertanya.

Kini para yaksa itu pun memulai untuk memberikan pertanyaan pada Yudistira sebelum diberikan ijin untuk mengambil air suci tersebut sebagaimana dikutip dari salah satu postingan di Group Hindu (fb) dalam pertanyaan hebat dan jawaban cerdas;
"Aku bukan seekor bangau biasa tapi aku adalah Yaksa
Yudhitira sangat sedih. Air-mata mengalir di pipinya. 
Ia berkata, “Aku tidak akan minum air ini tanpa ijinmu.
Tanyakanlah pertanyaanmu. Aku akan menjawabnya sebaik mungkin.”
Yaksha bertanya: 
Siapa yang membuat matahari terbit dan naik di langit? Siapa yang bergerak mengelilingi Matahari? 
Siapa yang membuat matahari terbenam di cakrawala? Apa sifat sebenarnya dari Matahari dan di mana matahari terbentuk?
Yudhistira menjawab: 
Brahman membuat matahari terbit dan naik. Dharma menetapkan Matahari. 
Kebenaran adalah Matahari dan Matahari yang sebenarnya hanya ada dalam kebenaran.
Pertanyaan kedua: 
Apa yang menanamkan ‘keilahian ‘ dalam para Brahmana? Apa kualitas kebajikan di Brahmana? Apa kualitas manusiawi dari seorang Brahmana? Apa perilaku yang mirip dengan orang non-saleh di Brahmana?
Yudhisthira menjawab: 
Mempelajari diri sendiri (Swadhyana) dari Weda adalah keilahian dalam seorang Brahmana
Tobat adalah kualitas seperti orang saleh di Brahmana. Kematian adalah kualitas manusiawi seperti seorang Brahmana. 
Mengkritik orang lain adalah perilaku seorang Brahmana seperti orang yang tidak berbudi luhur.
Pertanyaan Yaksha ketiga: 
Apa yang menanamkan ‘keilahian’ di kalangan Kshatriya? Apa kualitas kebajikan bagi seorang Ksatria? Apa kualitas manusiawi seorang Kshatriya? Apa perilaku yang mirip dengan orang non-saleh dalam seorang Kshatriya?
Yudhisthira menjawab: 
Kesenian panahan adalah keilahian seorang Kshatriya. Kewajiban adalah kualitas kebajikan Kshatriya. 
Ketakutan adalah kualitas manusiawi. Meninggalkan orang-orang yang berada di bawah perlindungan Kshatriya adalah perilaku tidak terpuji bagi Kshatriya.
Pertanyaan keempat dari Yaksha: 
Apa hal yang seperti mantra dalam pelaksanaan dalam Yajnya? Siapakah pelaku upacara dan upacara selama Yajnya? Siapa yang menerima persembahan dan pengabdian seorang Yajnya? Apa yang bahkan Yajnya tidak bisa dilanggar?
Yudhisthira menjawab: 
‘Nafas’ ibarat mantra dalam pertunjukan ritus. 
Pikiran’ adalah pelaku semua ritus dalam perjalanan Yajnya. Hanya shlokas dari Weda, disebut rucha atau richa yang menerima yajnya. 
Yajnya tidak bisa melampaui kekayaan.

Pertanyaan kelima dari Yaksha: 
Apa yang lebih berat dari pada bumi, lebih tinggi dari langit, lebih cepat dari pada angin dan lebih banyak daripada sedotan?
Yudhistira: 
Ibu lebih berat dari pada bumi; Ayah seseorang lebih tinggi dari pada gunung. 
Pikiran lebih cepat dari angin dan kekhawatiran kita lebih banyak daripada sedotan.
Pertanyaan keenam dari Yaksha: 
Siapa teman seorang musafir? Siapakah teman orang yang sakit dan orang yang sedang sekarat?
Yudhistira: 
Teman seorang musafir adalah rekannya. Dokter adalah teman seseorang yang sakit dan teman pria yang sekarat adalah orang amal.
Pertanyaan ketujuh Yaksha: 
Apa yang ketika ditinggalkan membuat orang dicintai? Apa yang ditolak itu membuat bahagia dan kaya?
Yudhistira: 
Kebanggaan, jika ditolak membuat orang dicintai; dengan meninggalkan keinginan seseorang menjadi kaya raya; 
Dan untuk meninggalkan ketamakan adalah untuk mendapatkan kebahagiaan.
Pertanyaan kedelapan: 
Musuh apa yang tak terkalahkan? Apa yang merupakan penyakit yang tak tersembuhkan? Orang macam apa yang mulia dan apa yang salah?
Yudhistira: 
Kemarahan adalah musuh yang tak terkalahkan. Kekerdilan merupakan penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Dia mulia yang menginginkan kesejahteraan semua makhluk.
Pertanyaan kesembilan Yaksha: 
Siapa yang benar-benar bahagia? Apa keajaiban terbesar? Apa jalannya dan apa dharma?
Yudhistira: 
Siapa yang tidak memiliki hutang benar-benar bahagia. 
Hari demi hari banyak orang mati, namun keinginan orang untuk hidup selamanya. Ya Tuhan, apa yang bisa menjadi keajaiban yang lebih besar? 
Argumen tidak menghasilkan kesimpulan tertentu, orang Srutis (ahli Weda Sruti-red) berbeda satu sama lain; 
Bahkan tidak ada satu pun Resi yang pendapatnya dapat diterima oleh semua orang; Kebenaran tentang dharma dan tugas disembunyikan di gua-gua hati kita: oleh karena itu, hanya itu jalan yang harus ditempuh orang besar. 
Dunia ini penuh dengan ketidaktahuan seperti sebuah panci. 
Matahari adalah api, hari dan malam adalah bahan bakar.
Bulan dan musim merupakan sendok kayu. Waktu adalah juru masak yang memasak semua makhluk di panci itu (dengan bantuan seperti itu).
Dan tentang Brahmana, Yudhistira menjawab, 
“Dengar, O Yaksha! Itu bukan kelahiran, juga bukan karena belajar, atau pelajar, itulah penyebab kebrahmanaan, tanpa diragukan lagi, ini adalah perilaku yang membentuknya. 
Perilaku seseorang harus selalu dijaga dengan baik, terutama oleh seorang Brahmana. 
Dia yang mempertahankan tingkah lakunya yang tidak terganggu, tidak akan pernah merusak dirinya sendiri. 
Guru dan murid sebenarnya, semua orang yang mempelajari tulisan suci, jika kecanduan kebiasaan jahat, dianggap sebagai orang-orang yang buta huruf. 
Dia hanya belajar yang melakukan tugas agamanya. 
Dia bahkan yang telah mempelajari empat Veda ini dianggap sebagai orang jahat yang hampir tidak dapat dibedakan dari Sudra jika tingkah lakunya tidak benar. 
Dia hanya yang melakukan Agnihotra dan memiliki indria yang terkendali disebut seorang Brahmana
Yaksha bertanya, 
“Dengan apa dunia diselimuti? Apa itu karena sesuatu tidak dapat ditemukan sendiri? Karena apa yang ditinggalkan teman? Dan untuk apa orang gagal masuk surga?”
Yudhistira menjawab, 
“Dunia diselimuti oleh kegelapan. Kegelapan tidak mengizinkan sesuatu untuk ditunjukkan pada dirinya sendiri, dari ketamakan menjadikan teman-teman ditinggalkan dan itu adalah hubungan dengan dunia dimana seseorang gagal masuk surga.”
Yaksha bertanya, 
“Untuk apa seseorang dianggap telah mati? Untuk apa mungkin sebuah kerajaan dianggap telah mati? Karena mungkin seorang Sraddha dianggap telah meninggal? Dan untuk apa, sebuah pengorbanan?”
Yudhistira menjawab, 
“Karena menginginkan kekayaan mungkin seseorang dianggap telah mati. Sebuah kerajaan yang menginginkan seorang raja dapat dianggap telah mati. Sraddha yang dilakukan dengan bantuan seorang pendeta yang tidak memiliki pembelajaran dapat dianggap sebagai mati dan pengorbanan yang tidak ada hadiah untuk Brahmana sudah mati.”
Yaksha bertanya, 
“Apa yang dimaksud dengan jalan, apa yang dikatakan sebagai air? Apa sebagai makanan? Dan apa seperti racun? Katakan kepada kami juga berapa waktu yang tepat dari seorang Sraddha?”
Yudhistira menjawab, 
“Mereka yang baik adalah jalannya. Ruang telah dibicarakan sebagai air.
Sapi adalah makanan. Permintaan adalah racun.
Dan seorang Brahmana dianggap sebagai waktu yang tepat.” 
Yaksha bertanya, 
“Apa yang telah dikatakan sebagai pertanda asketisme? Dan apakah pengekangan yang sebenarnya? Apa yang dimaksud dengan pengampunan? Dan apakah rasa malu?’ 
Yudhishthira menjawab, 
“Tinggal di dalam agama sendiri adalah asketisme: pengekangan pikiran adalah pengekangan yang benar: pengampunan terdiri dari bertahan dalam permusuhan, dan rasa malu, dalam menarik diri dari semua tindakan yang tidak patut.” 
Yaksha bertanya, 
“Apa, wahai raja dikatakan sebagai pengetahuan? Apa ketenangan? Apa yang merupakan rahmat? Dan apa yang disebut kesederhanaan?”
Yudhistira menjawab, 
Pengetahuan sejati adalah ketuhanan dari ketuhanan. Ketenangan sejati adalah hati. Rahmat terdiri dalam berharap kebahagiaan bagi semua orang. Dan kesederhanaan adalah ketenangan hati.’
Yaksha bertanya, 
“Musuh apa yang tak terkalahkan? Apa yang merupakan penyakit yang tidak dapat disembuhkan untuk manusia? Orang macam apa yang disebut jujur dan tidak jujur?”
Yudhistira menjawab, 
“Kemarahan adalah musuh yang tak terkalahkan, ketidaksetiaan merupakan penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Dia jujur yang menginginkan penyatuan semua makhluk.”
Yaksha bertanya, 
“Apa, ya raja, adalah ketidaktahuan? Dan apakah kebanggaan itu? Apa juga yang harus dipahami dengan kemalasan? Dan apa yang telah dibicarakan sebagai dukacita?”
Yudhishthira menjawab, 
“Ketidaktahuan sejati terdiri dari tidak mengetahui tugas seseorang.
Kebanggaan adalah kesadaran akan dirinya sebagai aktor atau penderita dalam kehidupan.
Ketidakmampuan terdiri dari tidak menjalankan tugasnya sendiri, dan ketidaktahuan dalam kesedihan.”
Demikianlah yaksa itu mengajukan berbagai macam pertanyaan dan semuanya dijawab tanpa keraguan oleh Yudhistira. 
Pada akhirnya, yaksa itu bertanya:
“Tuanku Raja, seandainya salah satu saudaramu bisa hidup kembali, siapakah yang akan kau pilih?” 
Yudhistira diam sejenak berpikir dan jawabnya:
“Aku pilih Nakula, saudaraku yang berkulit putih seperti awan berarak, bermata bak bunga teratai, berdada bidang, berlengan panjang; tapi kini terbujur kaku seperti sebatang pohon yang tumbang.”
Yaksa senang mendengar jawaban Yudhistira dan bertanya kembali: “Mengapa engkau memilih Nakula dan bukan Bima yang mempunyai kekuatan setara enambelas ribu gajah? Kudengar engkau sangat menyayangi Bima. 
Dan mengapa bukan Arjuna, yang keterampilan olah senjatanya bisa melindungimu? Jelaskan mengapa kau memilih Nakula?”
Jawab Yudhistira: 
“Yaksa, hanya dharma yang bisa melindungi manusia, bukan Bima atau Arjuna.
Jika mengabaikan dharma, manusia akan menemui kehancuran. 
Dewi Kunti dan Dewi Madri adalah istri ayahku.
Aku, anak Kunti, masih hidup; dengan demikian, ia tidak kehilangan keturunan.
Supaya adil, biarlah Nakula, putra Dewi Madri, hidup kembali.”
Yaksa sangat senang dengan sikap adil Yudhistira. Akhirnya, ia menghidupkan kembali saudara-saudara Yudhistira. 
Ternyata yaksa itu adalah jelmaan Batara Yama yang ingin menjenguk dan menguji putranya, Yudhistira. 
Batara Yama memeluk putranya dan memberi restu.
***