Tahukah Anda ? Yasa kerti lan bhakti... memargi antuk manah suci.

Penyesalan

Penyesalan sepatutnya dijadikan sebagai batu-pijakan, awal memulai sesuatu yang mulia dan mencerahkan...
Bahwa dengan usaha dibarengi niat yang tulus dan lascarya untuk berbenah, maka Tuhan pun disebutkan akan dengan suka-rela "menyediakan tangan-tangan" untuk membantu mewujudkan impian itu...
Di dalam perhatian ada sebentuk kesadaran...
Dimana kesadaran itulah yang membawanya pada pengertian serta pemahaman yang dapat menumbuhkan kebijaksanaan...
Juga keawasan dan kewaspadaan pun akan senantiasa melingkupinya...
Dan teguhkan usaha-usaha untuk tetap dalam kebaikan dengan diringi doa-doa sebagai penyemangat hidup, demi tumbuh-kembangnya vibrasi (aura) yang semakin baik...
Niscaya hidup ini dikatakan akan dimudahkan dan dimuliakan.
Karena segala sesuatu di dunia ini pasti ada penyebabnya, dan segala musibah pasti ada hikmahnya.
Seperti halnya dalam makna menghaturkan tipat dampulan yang  mengingatkan kepada umat manusia bahwa jiwa seseorang yang digodok dengan berbagai pengalaman hidup, baik itu yang baik, suka maupun duka, manis maupun pahit, bahagia, bahkan sengsara akan mematangkan jiwanya.
Kematangan jiwa ini disimbolkan dengan sifat-sifat kedewasaan.
Seperti diceritakan dalam bahasa Bali berikut ini,
Walaupun tidak berjodoh, 
namun bukan hal itu juga sebagai penyesalan untuk meraih masa depan.
Kacrita wenten satua tresna pelarian,
Inget tekén janjin I Luh nundén ngantosang pang tamat kuliah. Neked ditu mara lakar ngantén. Ngetah ngélél ngantosang. 
Janjin I Luh ané témpoang. Disubané tamat I Luh masekolah, Luh teka mulih ngaba undangan nganten.
Makesiab maca undangan I Luhé.
I Luh lakar masakapan, misan I Luh ané lakar nyuang, koné tresna ulian kapaksa, kajodohang ban rerama. 
Tusing madaya nepuk unduké kakéné, las Luh ngalahin tiang. Yén inget dugas matunangan setata mesra, nguda jani dadi mesrabutan. 
Las gati ngundang bli nundén nyaksiang Luh magelut mabiokaonan
Manis kenyem Luh kéwala dekdek remuk rasan tangkah tiangé. 
Nah apang nekain dogén undangan Luhé, madak bagia ajak kurenan luhé, jani bli mapamit mulih. 
Trima salam bli ané siduri bukti pamragat trenané.
Di salantang jalan ngamulihang, uyang paling tusing karuan. 
Keneh benyah latig buka katigtig. 
Cara penyu kadung malingeb tusing nyidaang madingang raga, enggang engep nepukin Luh masanding.
Sakadi kését suba kajekjek buin kaingsak. 
Majalan tiang ngamulihang uli umah Luh Sujani. 
Baat kerasa tindakang batisé kadirasa kambang tusing enteg tanah.
Luntang-lantung keneh puyung srayang-sruyung. 
Kadi siap matatu di baong, nguntul pajalané. 
Nanging di tengahing jalan cara ada marasa ané nutugin pajalané uli tuni, tolih kaduri ada anak luh bajang muané patuh cara Luh Sujani.
“Blii....antiang tiang..! 
Ampurayang mbok misan tiangé ia nak kapaksa kajodohang ngajak belin tiangé. 
Tiang nawang bli sanget demen tekén mbok tiangé. 
Kéwala da bli sanget nyeselin déwék. 
Unduké né lakar liwat, masa depan bliné jani kenehang pang suud nandang kasengsaran. 
Ampura tiang bli.
Sujatiné tiang uli makelo masi demen ngajak bli. 
Kéwala tiang sing bani ngulgul bli.”
Galah majalan dina maganti jani Kadék anggon tiang tresna palarian. 
Makelo-kelo nyak tumbuh rasa tresna di keneh. 
Jani kadék ngubadin tatu di hati tiangé. Bareng-bareng natakin tis panesé buin pidan. 
Pada majanji saling sayang. Madak tresnan Kadék sakayang-kayang. 
Aget lacur sebet liang.
Bareng-bareng rasayang. 
Kanti dadi Hyang Kompyang. Bareng malinggih dadi Déwa Hyang. Makeber mangindang. Kenehé mangulayang. nyuhjuh bintang.
***