Aja Were

Rsi Ghana Alit

Rsi Ghana dalam tingkatan alit digunakan apabila didalam satu pekarangan mengalami hal - hal yang tidak diinginkan seperti :
  • Suasana keluarga memanas dan keruh.
  • Kemasukan bhuta kala
  • Salah satu keluarga mengalami salah pati atau ngulah pati.
  • Salah satu bangunan disambar petir
  • Kemasukan orang gila
  • Bangunannya kejatuhan pohon besar hingga cacat
  • Kebanjiran atau dihanyutkan banjir besar
  • Menjadi tempat orang mengamuk, perang, berkelahi
  • Kebakaran
  • Kemasukan binatang besar
Tata cara dalam bebantenan, caru ini disebutkan :
  • Nanceb sanggah tuttwan
    • Upakaranya terdiri dari : suci, rantasan /wastra , uang sesari 1700
    • Pada depan natar atau halamannya merajah Padma astadala sebagai tempat Caru Rsi Ghana
    • Didahului dengan membuat lubang ditanah lalu ditaburi tepung untuk membuat rerajahan Padma AstaDala dengan aksara suci disebutkan dilengkapi seperti berikut ini :
      • Pada arah timur aksara sucinya Sa
      • Pada arah selatan aksara sucinya Ba
      • Pada arah barat aksara sucinya Ta
      • Pada arah utara aksara sucinya A
      • Pada arah tenggara aksara sucinya Na
      • Pada arah barat daya aksara sucinya Ma
      • Pada arah barat laut aksara sucinya Si
      • Pada arah timur laut aksara sucinya Wa
      • Di madya atau tengah-tengah aksara sucinya Ya
  • Tetandingan Rsi Ghana
    • Alasnya menggunakan tamas agak besar berisi nasi pangkonan 9 bh dialasi plawa/daun nagasari yang masing-masing berisi rerajahan aksara suci, sebagai berikut :
      • Plawa di timur dirajah Ong
      • Plawa di selatan dirajah Ang
      • Plawa di barat dirajah Reng
      • Plawa di utara dirajah Si
      • Plawa di tenggara dirajah Ga
      • Plawa di barat daya dirajah Na
      • Plawa di barat laut dirajah Ba
      • Plawa di timur laut dirajah Wa
      • Plawa di tengah dirajah Ma
    • Lalu pada masing-masing nasi pengkonan ditancapi setangkai bunga teratai dan diberi ulam seekor itik/bebek putih yang diolah selengkapnya tanpa memakai sate/jajatah
    • Caru pada halaman/natar memakai Caru Panca Sata Malayang-layang dengan masing-masing dialasi kelabang maikuh sesuai dengan urip dan warna pengider-ider.
    • Kelengkapan caru lainnya yaitu : 
      • sesayut pengambyan, 
      • pangulapan
      • prayascita luwih, 
      • tumpeng agung maulam guling itik putih, 
      • daksina
      • dan kelimanya memakai uang sasari 5555, 
      • sebuah pane anyar berisi nasi ketengan sesuai jumlah urip pancawara
      • Nasi pujungan masing-masing 1 bh.
  • Di sanggah Kemulan terdiri atas : suci 1 soroh selengkapnya
  • Untuk pemimpin upacara : 
    • suci 1 sorog, 
    • penglukatan, 
    • peras lis
    • tatimpug yang nantinya jika sudah selesai upavcara harus ditananm di natar/halaman merajan.
  • Kepada yang ngerajah natar, upakaranya berupa daksina dengan sesari 125
  • Kepada yang negrajah daun plawa/nagasari diberi daksina dengan sesari 77
***