Tahukah Anda ?

Jatma

Jatma adalah manusia dalam bahasa Bali halusnya yang disebutkan dalam salah satu archive, andharakadek, bahwa ”jatma” tersebut berasal dari akar kata Ja dan Atma.
  • Ja yang artinya lahir, dan 
  • atma berarti roh. 
Jadi jatma berarti roh yang lahir. Dengan ungkapan ini sesungguhnya manusia itu ada karena adanya atma yang lahir, dengan demikian atmalah yang menjadi sumber adanya manusia itu sesungguhnya.
…… nama beliau sang atma, pada ruang kamulan kanan bapakmu, yaitu Sang Paratma, pada ruang kamulan kiri ibumu, yaitu Sang Sivatma, pada ruang kamulan tengah yang menyatu menjadi Sanghyang Tunggal menyatukan wujud”
Demikian juga disebutkan dari dua kutipan lontar yaitu lontar gong wesi dan lontar usana dewa dalam artikel Konsep Sanggah Kamulan Bagi Masyarakat Bali Sebuah Analisis Folklor, oleh Sutha Abimanyu, 

Jadi jelaslah disebutkan bagi kita, 
bahwa yang bersthana pada sanggah kamulan itu juga sthananya  Sanghyang Triatma, roh suci leluhur, roh suci Ibu dan Bapak ke atas yang merupakan leluhur lencang umat yang telah menyatu dengan Sang Penciptanya, sebagai Hyang Tuduh , yang merupakan asal muasal adanya manusia di dunia ini.
Dalam pupulan pidarta basa bali polih orti sekadi puniki,
Ring galahe sane becik puniki, lugrayang titiang matur samatra nganinin indik “Ngiring Rajegang Basa Bali Druene”.
Kawentenan pulo Baline pinaka pulo wisata budaya sane sampun kaloktah doh kantos ke dura Negara. Sampun sami uning tur pawikan, punika sami ngawinang jagat Baline kaparinama olih para janane "pulau seribu pura, pulau dewata, pulau surga utawi the last paradise". 
Napi sane ngawinang pulau Baline kaparinama asapunika?
Sane ngawinang pulau Baline kaparinama asapunika tur kasenengin olih para janane boyaja tios, punika santukan keasrian palemahan pulau Baline, katuku malih antuk seni lan budaya maka miwah para jana Baline sane ngandap kasor utawi kuma warga, sami punika kadasarin antuk agama Hindu sane pinaka dasar mapineh jatma Baline. 
Nepek pisan ring tatuek miwah pamarginnyane minakadi panca yadnya sane kabaos ring kecap sastra agama. 
Punika kamanah antuk titiang ngawinang jagat Baline kasub ka dura Negara.
***