Tahukah Anda ? *) Pencarian data

Ngelanus

Ngelanus adalah upacara Pitra Yadnya yang dilakukan ”tanpa adanya jeda waktu” setelah upacara ngaben dilaksanakan sebagaimana dijelaskan dalam kutipan Maha Gotra Pasek, ngaben dan upacara pitra yadnya yang urutan pelaksanaan sawa wedana, atma wedana dll dilaksanakan secara berkesinambungan disebutkan mulai banyak dilakukan karena lebih effisien dan lebih cepat, yang prosesnya dilaksanakan setelah selesai upacara pengabenan (ngaben) yang ringkasanannya disebutkan sebagai berikut :
  1. Setelah Ngaben selesai dilaksanakan dilanjutkan dengan”Nganyut | menghanyutkan pangawak atau tawulan, sehingga menjadi lenyap. Selain itu upacara ini juga mengandung arti simbolik, bahwa sang atma terlebih dahulu berjalan menuju Wisnu - loka sebagaimana disebutkan dalam istilah yang biasa digunakan dalam upacara ngaben
  2. Mapegat | untuk menghilangkan makna atau kekotoran pada sang atma supaya tidak lagi dilekati kekotoran. Di dalam mapegat ini, dilakukan pula paperasan yang bermakna menghubungkan sang atma dengan sentananya atau keturunannya.
  3. Mangening-ngening
  4. Mecaru | untuk keseimbangan.
  5. Ngerorasin | proses pengelupasan lingga sarira dari suksma sarira
  6. nyepuh, 
  7. Nyekah | untuk memutuskan ikatan atma sudah terbebas dari Panca Maha Butha dan Panca Tan Matra.
  8. Ngalap don bingin | sebagai bahan puṣpa śarīra.
  9. Ngajum sekah | dalam bentuk puspa lingga sarira 
  10. Setelah Ngadegang sekah sebagaimana mestinya, selanjutnya 
  11. di Pralina (Ngeseng Sekah) yang diwujudkan dengan 
    1. Ngadegang Puspa Lingga diakhiri dengan 
    2. Nganyut ke Segara (di hanyutkan laut).
  12. Selanjutnya Ngulapin Sang Dewa Pitara untuk dilinggihkan di Merajan dan 
  13. Bila sudah waktunya diadakan me-ajar-ajar | kewajian Sad Dharma umat manusia pada leluhurnya
  14. Barulah dilinggihkan kembali sebagai Dewa Hyang pada Sanggah Merajan Dadia (Pura Kawitan) sebagai Pemaksan (Ngwangi).
***