Tahukah Anda ? *) Pencarian data

Pemakuhan

Pemakuhan (memakuh) adalah upacara yadnya yang dilakukan setelah selesai mendirikan suatu bangunan rumah yaitu sebagai ungkapan terima kasih kepada Bhagawan Wisma Karma sebagai arsitek seni bangunan para Dewa, yang diwujudkan dengan memohon tirta pemakuhan. Dan dalam upacara ini, peralatan tukang juga disertakan.

Demikian upacara pemakuhan tersebut dijeaskan dalam kutipan Pengertian Padmasana dan Aturan Pembuatan Padmasana secara detail.

Kelengkapan banten pemakuhan disebutkan adalah :
Banten Pemakuhan: yang terdiri dari peras penyeneng, ajuman putih kuning dagingnya ayam betutu, me-ukem-ukem (di sembeleh dari punggung), daksina yang berisi uang 225, canang lengewangi-buratwangi, canang raka, nyahnyah gula kelapa dan tipat kelanan. Banten ini ditaruh di sebuah sanggar di hulu bangunan.

Urutan upacara:
  1. Ngetok sunduk, mantra: ngadegang Bhatara Semara Ratih metemuang ageni mastu astu Ang Ah.
  2. Ngetok lait, mantra: Ingsun anangun sawen anging I Dewa Gunung Agung magelung aningkahang anangun sawen, ana ring maca pada rambat rangkung panjang umur, jeng, jeng, jeng.
  3. Pangurip getih ayam putih, mantra: Mangke sira patini sepisan ngurip kita satuwuk bebataran pinaka bungkah nda. Sendi pinaka pancer nda. Adegan pinaka punyan nda. Abah-abah pinaka pangpang nda. Raab pinaka ron nda. Kelasa pinaka kembang nda. Daging nda, pinaka woh nda, urip kita jati. Paripurna urip-urip
  4. Penyapsap gidat sesaka, mantra: Pakulun manusan nira anggada kaken sapuha, menyapuha ganda keringetning wewangunan sidhi rastu.
  5. Semeti, mantra: Om Upi Sangagawenku teka pada urip, teka pada urip, teka pada urip.
  6. Baas Daksina, mantra: Om Siwa sampurna yang namah.
  7. Tatebus, mantra: Jaya Ang Ang Ang Ah
***