Pages

Memuat...

Banten Bayakaon

Banten Bayakaon, Berasal dari kata baya dan kaon. Baya artinya segala sesuatu yang membahayakan baik pada setiap upakara yadnya, pralingga, termasuk yang terdapat dalam diri sendiri, yang kemudian dapat menimbulkan gejolak-gejolak negatif tatkala berpikir, berucap dan berprilaku yang bersumber dari ahamkara (egoisme). Sedangkan kata Kaon artinya menghilangkan. 

Dalam Lontar Rare angon dikatakan: “ Banten Bayakaon inggih punika maka sarana ngicalang sekancanin pikobet-pikobet sane nenten ecik, dumugi sidha galang apadang”.
Dengan demikian Banten Bayakaon berfungsi sebagai sarana untuk menghilangkan semua gejolak negatif yang bersumber dari ahamkara (egoisme).
Pada saat menjalankan prosesi Bayakaon ini tirtha dipercikkan ke bawah atau dari pinggang ke bawah dan diayab kebelakang.

Demikian disebutkan makna dan fungsinya sebagaimana dijelaskan Banten Bayakaon / Byakaon/ Byakala dalam cakra wahyu peduli Bali

Untuk Tetandingan Banten Bayakaon utawi Biyakaon/Byakala,
  • Medasar antuk tatempeh utawi sidhi masusun antuk taledan, 
  • medaging beras ajumput, 
  • benang lan tampelan, 
  • duwur nyane dagingin kulit sayut antuk don pandan, 
  • duwur kulit peras nyane dagingin nasi maslekos sumping (slekos segi tiga) utawi tumpeng asiki, kojong rangkadan l.bebuwu, isuh-isuh atakir, taluh syap matah 1. sepet sambuk, danyuh mategul, raka who-wohan, canang pahyasan, sampyan Nagasari, sasedep tepung tawar, tatebus benang barak, coblong l, payuk pere l, 
  • sami eteh-eteh nyane melakar antuk don andong barak.
***