Aja Were

Hasutan

Hasutan adalah ajakan provokatif yang dapat menyebabkan seseorang mengalami kesengsaraan.

Dimana orang yang mudah terpedaya oleh hasutan disebutkan sebagai akibat lemahnya pengendalian diri dan rendahnya wiweka...

Dan oleh karena hasutan dari seseorang yang iri hati dapat menyebabkan kesengsaraan bagi orang lain.

Diceritakan pada zaman dahulu dalam mutiara Hindu, berita tentang akan diangkatnya Rama sebagai yuwa raja (putra mahkota) disambut gembira oleh rakyat Ayodya, kecuali Mantara, ia adalah salah satu dayang dari Dewi Keikayi. 

Mantara sangat iri dengan pengangkatan Rama sebagai yuwa raja.

Ia menginginkan agar anak junjungannyalah yang menjadi yuwa raja. Ia lalu menghadap junjungannya, agar mau mengusulkan kepada raja, agar pengangkatan Rama sebagai yuwa raja dibatalkan. 

Sebaliknya, 
Bharatalah yang diangkat menjadi yuwa raja, dan supaya Rama kedalam hutan selama 14 tahun.

Mula-mula Dewi Keykayi tidak setuju dengan usul Mantara. Tetapi, karena pintarnya Mantara membuat hasutan, akhirnya Dewi Keikayi menyetujui usul Mantara tersebut. Tetapi ia masih ragu-ragu, apakah usulnya akan bisa diterima oleh Raja. 

Mantara lalu mengingatkan Dewi Keikayi akan peristiwa beberapa tahun yang lalu. Pada waktu itu Dasarata terlibat dalam suatu peperangan. 

Darasata terluka. Dewi Keikayi membawanya ke tempat yang aman, dan merawat luka-lukanya.

Sehingga jiwanya terselamatkan. 

Karena berkenan dengan pengabdian Dewi Keikayi, Sang Raja lalu berjanji akan memenuhi dua permohonan Sang Dewi. Pada waktu itu Dewi Keikayi belum mempunyai suatu kepentingan.

Diingatkan dengan peristiwa itu, dan karena pandainya Mantara memberikan hasutan, maka tergugahlan hati Dewi Keikayi. 

Ia lalu mengajak Mantara menghadap Sang Raja. Dewi Keikayi mengingatkan janji Sang Raja, dan sekaranglah waktunya janji itu diminta. 
  • Yang pertama, penobatan Rama sebagai yuwa raja dibatalkan, digantikan oleh Sang Bharata. 
  • Yang ke dua, Rama supaya diminta tinggal di hutan Dandaka selama 14 tahun.
Sang Dasarata sangat kaget mendengar permintaan tersebut. Tetapi karena janji sudah terlanjur diucapkan, mau tidak mau harus dipenuhi. Maka dipanggillah Rama untuk diberitahu tentang hal itu. 

Setelah Rama menghadap, Dasarata tidak sanggup berkata-kata. Dadanya terasa sesak dihimpit oleh perasaan cinta dengan anak, dan janji yang harus dipenuhi. 

Karena tidak sanggup berkata-kata, maka Dewi Keikayilah yang menjelaskan tentang janji ayahnya tersebut. Rama memutuskan untuk melaksanakan janji tersebut, karena tidak ingin ayahnya ingkar janji.

Setelah pamitan kepada ayahnya dan kepada Dewi Keikayi, dia menghadap ibunya, untuk menjelaskan permasalahannya, dan mohon doa restu. Selanjutnya ia juga berpamitan kepada Dewi Sumitra, kepada Sita, dan kepada Laksamana. Sita menyatakan akan mengikuti Rama pergi ke hutan. 

Semula Rama tidak mengijinkan Sita ikut ke hutan, karena dia tidak sampai hati melihat Sita menderita di dalam hutan. Sita bersikeras untuk ikut ke hutan, dengan alasan, seorang istri harus selalu berada di samping suaminya dalam suka maupun duka. 

Laksamana juga bersikeras ingin ikut, dengan alasan ingin bersama Rama menghadapi segala sesuatu di dalam hutan. 

Dengan demikian, berangkatlah mereka bertiga menuju hutan Dandaka,

Demikianlah diceritakan sebuah hasutan yang dapat menyebabkan sebuah kesengsaraan, sehingga dengan wiweka yang dimiliki hendaknya seseorang disebutkan dapat memilah segala macam hasutan.

Cermat dan berhati-hatilah dalam memilah agar tetap terjaga dalam kesadaran yang penuh untuk kemudian mampu 'memahami secara lebih menyeluruh sehingga akan dapat melahirkan pengertian yang dapat dijadikan suluh dalam nilai-nilai kebenaran.

***