Tahukah Anda ? *) Pencarian data

Sugriwa

Sugriwa adalah putra dari Rsi Gotama dan Dewi Indradi yang sewaktu kecil bernama Guwarsa dimana dalam Epos Ramayana, Beliau terkenal sebagai raja dari para wanara di kerajaan Kiskenda.

Pada zaman dahulu, diceritakan Sugriwa bersaudara dengan Subali (Guwarsi) dan Dewi Anjani.
Sugriwa berwujud kera berkaitan dengan kutukan dari ayahnya dalam perebutan cupu manik astagina sebagai pusaka kadewatan yang didalamnya mengandung rahasia kehidupan jagat raya dan alam swargaloka.

Kisah Persahabatan Rāmā dan Sugrivā.

Dalam sejarah dan ringkasan Cerita Ramayan Asli (2) diceritakan pada masa petualangan mencari Sītā
Rāmā dan Lakṣmana menyeberangi sungai Pampa dan pergi ke gunung Resyamuka, sampai akhirnya tiba di kediaman para wanara dengan rajanya bernama Sugrivā. Sugrivā takut saat melihat Rāmā dan Lakṣmana sedang mencari-cari sesuatu, karena ia berpikir bahwa mereka adalah utusan Subali yang dikirim untuk mencari dan membunuh Sugrivā. 
Kemudian Sugrivā mengutus keponakannya yang bernama Hanumān untuk menyelidiki kedatangan Rāmā dan Lakṣmana. Sebelum berjumpa dengan Sugrivā, Rāmā bertemu dengan Hanumān yang menyamar menjadi brahmana. Setelah bercakap-cakap agak lama, Hanumān menampakkan wujud aslinya. 
Setelah mengetahui bahwa Rāmā dan Lakṣmana adalah orang baik, Hanumān mempersilakan mereka untuk menemui Sugrivā. Di hadapan Rāmā, Sugrivā menyambut kedatangan Rāmā di istananya. Tak berapa lama kemudian mereka saling menceritakan masalah masing-masing.
Pada suatu ketika, rakshasa bernama Mayawi datang ke Kiskenda untuk menantang berkelahi dengan Subali. Subali yang tidak pernah menolak jika ditantang berkelahi menyerang Mayawi dan diikuti oleh Sugrivā. Melihat lawannya ada dua orang, raksasa tersebut lari ke sebuah gua besar. Subali mengikuti raksasa tersebut dan menyuruh Sugrivā menunggu di luar. 
Beberapa lama kemudian, Sugrivā mendengar suara teriakan diiringi dengan darah segar yang mengalir keluar. Karena mengira bahwa Subali telah tewas, Sugrivā menutup gua tersebut dengan batu yang sangat besar agar sang raksasa tidak bisa keluar. Kemudian Sugrivā kembali ke Kiskenda dan didesak untuk menjadi raja karena Subali telah dianggap tewas.
Saat Sugrivā menikmati masa-masa kekuasaannya, Subali datang dan marah besar karena Sugrivā telah mengurungnya di dalam gua. Merasa bahwa ia dikhianati, Subali mengusir Sugrivā jauh-jauh dan merebut istrinya pula. Sugrivā dengan rendah hati minta maaf kepada Subali, namun permohonan maafnya tidak diterima Subali. 
Akhirnya Subali menjadi raja Kiṣkindha sedangkan Sugrivā beserta pengikutnya yang setia bersembunyi di sebuah daerah yang dekat dengan asrama Ṛsī Matanga, dimana Subali tidak akan berani untuk menginjakkan kakinya di daerah itu.
Akhirnya Rāmā dan Sugrivā mengadakan perjanjian bahwa mereka akan saling tolong menolong. Rāmā berjanji akan merebut kembali Kerajaan Kiskenda dari Subali sedangkan Sugrivā berjanji akan membantu Rāmā mencari Sītā. Akhirnya Rāmā dan Sugrivā menjalin persahabatan dan berjanji akan saling membantu satu sama lain. Setelah menyusun suatu rencana, mereka datang ke Kiskenda.

Di pintu gerbang istana Kiskenda, Sugrivā berteriak menantang Subali. Karena merasa marah, Subali keluar dan bertarung dengan Sugrivā. Setelah petarungan sengit berlangsung beberapa lama, Sugrivā makin terdesak sementara Subali makin garang. Akhirnya Rāmā muncul untuk menolong Sugrivā dengan melepaskan panah saktinya ke arah Subali. Panah sakti tersebut menembus dada Subali yang sekeras intan kemudian membuatnya jatuh tak berkutik.

Saat sedang sekarat, Subali memarahi Rāmā yang mencampuri urusannya. Ia juga berkata bahwa Rāmā tidak mengetahui sikap seorang ksatria. Rāmā tersenyum mendengar penghinaan Subali kemudian menjelaskan bahwa andai saja Subali tidak bersalah, tentu panah yang dilepaskan Rāmā tidak akan menembus tubuhnya, melainkan akan menjadi bumerang bagi Rāmā. 
Setelah mendengar penjelasan Rāmā, Subali sadar akan dosa dan kesalahannya terhadap adiknya. Akhirnya ia merestui Sugrivā menjadi Raja Kiskenda serta menitipkan anaknya yang bernama Anggada untuk dirawat oleh Sugrivā . Tak berapa lama kemudian, Subali menghembuskan napas terakhirnya.
Setelah Subali wafat, Sugrivā bersenang-senang di istana Kiskenda, sementara Rāmā dan Lakṣmana menunggu kabar dari Sugrivā di sebuah gua. Karena sudah lama menunggu, Rāmā mengutus Lakṣmana untuk memperingati Sugrivā agar memenuhi janjinya menolong Sītā. Tiba di pintu gerbang Kiskenda, Sugrivā yang diwakili Hanumān meminta maaf kepada Rāmā karena melupakan janji mereka untuk mencari Sītā. 
Akhirnya Sugrivā mengerahkan prajuritnya yang terbaik untuk menjelajahi bumi demi menemukan Sītā. Prajurit pilihan Sugrivā terdiri atas Hanumān, Nila, Jembawan, Anggada, Gandamadana, dan lain-lain.
Sebagai tambahan dalam beberapa kisahnya diceritakan sebagai berikut :
  • Dalam Kiskinda Kanda menceritakan Sugriwa mengutus pasukan Wanara untuk mencari Dewi Sita. Pasukan Wanara yang pertama, di bawah pimpinan Winata, berangkat ke arah Timur dan timur laut. Sebelum keberangkatan mereka itu oleh Sugriwa diberikanlah keterangan-keterangan tentang tempat-tempat berkenaan dengan negeri yang akan dikunjunginya.
  • Dibantu panglima kera Hanuman dan jutaan pasukan kera dari Raja Sugriwa, Sri Rama mengurug (menimbun) lautan dengan batu apung dan membangun jembatan yang terkenal dengan nama Situbanda yang dirancang untuk dapat memotong samudra Hindia sebagai penghubung daratan Bharatawarsa dengan Lankapura.
  • Dalam Yudha Kanda dikisahkan Sang Raja Kera Sugriwa mengerahkan bala tentara kera untuk menyiapkan penyerangan ke Alengkapura.
***