Selanturnyane

Purana Bali Dwipa

Purana Bali Dwipa | disebutkan dalam purana ini, setelah Bali mengalami kehancuran di bawah Mayadanawa dan setelah gugurnya Mayadanawa, dikisahkan bertahtalah seorang raja dan penguasa bali kuno bernama Sri Kesari Warmadewa Çaka 804. Aci-aci mulai lagi antara lain Hari Galungan sebagai perayaan kemenangan dharma melawan adharma.

Baginda Sri Kesari Warmadewa wafat Çaka 837 (915 Masehi).

Sri Kesari Warmadewa digantikan oleh putra baginda bergelar Sri Ugrasena Warmadewa, seorang raja yang bijaksana.

Baginda Sri Ugrasena Warmadewa wafat Çaka 864 (942 Masehi).

Sri Ugrasena Warmadewa digantikan oleh putra baginda bergelar Sri Canda Baya Singa Warmadewa.
Baginda mendirikan Pura Tirta Empul Çaka 882 (960 Masehi). Air suci yang memusnahkan racun yang disebarkan oleh Mayadenawa dan sebagaimana disebutkan dalam purana ini Baginda Sri Canda Baya Singa Warmadewa wafat Çaka 913 (991 Masehi).

Demikianlah beberapa kutipan dari Purana Bali Dwipa ini dijelaskan.
***