Tahukah Anda ? Yasa kerti lan bhakti... memargi antuk manah suci.

Dongeng

Dongeng adalah cerita rakyat yang pada zaman dahulu biasanya dibacakan oleh orang tua untuk anak-anaknya yang bertujuan untuk dapat lebih mempererat ikatan kasih sayang mereka.

Dan kadang-kadang sebuah dongeng bercerita tentang kejadian yang tidak logis dan tidak masuk akal namun memiliki arti yang penuh makna bagi kehidupan ini.
Seperti adanya kejadian linuh atau pohon bisa berbicara dengan burung yang sebagaimana diceritakan kawan sejati Hindu berikut ini :
Diceritakan sebatang pohon berbuah sangat lebat,
buahnya terlihat kuning keemasan. Seekor burung jalak hinggap di pohon tersebut dan dengan lantang memuji pohon itu.
“Pohon yang amat subur & terlihat indah sekali dengan buah yang cantik”

Setelah mendengar pujian burung jalak, lalu si pohon menjawab,
”Kawan, tinggallah ditempatku ini !”
Lalu, seekor burung Kenari terbang ke pohon tersebut, menghadap ke arah pohon ini, sambil bernyanyi, “Pohon ini sangat hijau, buahnya sangat wangi, sangat bagus bak bidadari.

Pohon pun menjawab nyanyian si kenari, 
“Jika dikau ingin memakan buahku, ambil saja kawan!”
Seekor burung pelatuk hinggap juga ke pohon yang subur ini. Ia mematuk-matuk di sana-sini, di seluruh badan pohon, membuat pohon amat kesakitan.

Kemudian burung pelatuk berkata, “aku melihat di d├álam tubuhmu ada seekor ulat yang menjijikkan, aku ingin mematuknya keluar. Jika tidak, maka kau akan kesakitan dimakan oleh ulat.”
Si pohon marah lalu berkata,
”Omong kosong, kamu mematukku, sengaja ingin membunuhku kan? cepat pergi dari sini !”
Burung Pelatuk pun akhirnya pergi.

Tak berapa lama, si pohon menderita sakit, daunnya berubah kuning berguguran. Sembari itu, dahannya juga layu, tidak bisa berbuah lagi. 
Burung Jalak pergi meninggalkan nya.
Burung Kenari juga tidak datang bernyanyi lagi.
Suatu hari, burung pelatuk menghampirinya lagi, walaupun pohon menjerit kesakitan, ia tidak peduli, mematuk terus sampai seluruh ulat di tubuh pohon termakan habis.

Dua minggu kemudian, daun pohon ini tumbuh kembali, hijaunya mulai terlihat, lebat lalu berbuah lagi seperti semula.

Dengan perasaan terharu sang pohon berkata, 
“Ternyata yang selalu memuji dan menyenangkan hati kita belum tentu kawan yang baik, tetapi yang memikirkan dan bersedia menunjukkan kekurangan walaupun menyakitkan & membantu kita, itulah kawan sejati !”
Demikianlah sebuah dongeng diceritakan sebagai renungan dalam kehidupan ini.
***