Tahukah Anda ? Yasa kerti lan bhakti... memargi antuk manah suci.

Nyakan

Nyakan adalah kegiatan memasak dalam bahasa Balinya yang biasanya dilakukan di dapur / paon.
Dimana dalam tradisinya umat Hindu di Bali sehabis memasak melakukan upacara masaiban sebagai yadnya sesa
Setelah itu barulah makanan itu boleh dimakan.
Dan uniknya lagi di Bali,
Ada sebuah tradisi dimana kegiatan memasak ini dilakukan di jalan depan rumah yang bertujuan untuk dapat menjalin persabatan lebih erat dengan tetangga  & kerabat yang dalam sebuah kajian teologi Hindu disebut dengan Nyakan di Rurung disebutkan;
    • Nyakan berarti memasak
    • Rurung dalam bahasa Balinya = jalan.
Dimana dikatakann tradisi nyakan di rurung ini dilakukan dalam rangkaian melaksanakan Hari Raya Nyepi yaitu pada saat dilaksanakannya Tawur Kesanga untuk kesejahteraan alam lingkungan.

Contohnya di sebuah Desa Pakraman Bengkel di Busingbiu Buleleng Bali, Tata  cara  pelaksanaan  tradisi  ini  sangatlah sederhana  seperti  layaknya nyakan atau  memasak  di  dapur,  bentuk upakara dalam pelaksanaan  tradisi Nyakan di Rurungs udah  dipersiapkan  dari  upacara Tawur Kesanga.
Salah  satu upakara yang  diperlukan berupa canang  daksina dan upakara yang  lain  dalam  bentuk caru.  
Sebelum  tungku  api  digunakan  untuk  melaksanakan kegiatan    memasak    pada    saat    tradisi    berlangsung,    terlebih    dahulu warga membersihkan  tungku  api  secara niskala dengan  memerciki tirtha dan tirtha yang digunakan  untuk  membersihkan  atau  memerciki paon (tungku  api  yang  terbuat  dari batu  bata)  adalah tirtha yang  diberikan  oleh pemangku pada  waktu  upacara Tawur Kesanga yang dilaksanakan oleh seluruh masyarakat Desa Pakraman Bengkel.
Dalam pelaksanaan tradisi tersebut semua warga memasak bermacam-macam masakan  yang  nantinya  akan  ditawarkan  kepada  tetangga.    
Disinilah  akan  terlihat  masyarakat  di  desa  tersebut  mampu  menjaga  rasa  kekeluargaannya  satu  sama  lain sehingga   tradisi Nyakan di Rurung berfungsi   untuk   menjalin   tali   kekerabatan antar tetangga. 

Selain   dapat   meningkatkan   rasa   kebersamaan, tradisi Nyakan di Rurung ini tentunya memiliki makna ketuhanan yang tiada lain adalah penghormatan kepada Tuhan dalam manifestasinya sebagai Dewa Agni.

Melihat   keunikan   yang   terdapat   didalamnya,   maka   tradisi Nyakan di Rurung ini  diangkat  sebagai  salah  satu  topik  penelitian.
Dimana  salah  satu  keunikan tradisi  tersebut  terletak  pada  tempat  pelaksanaan  tradisi,  yang  mengambil  tempat  di depan   gerbang   rumah   untuk   melaksanakan  kegiatan   memasak untuk semakin mempererat jalinan persahabatan.
***