Tahukah Anda ? *) Pencarian data

Sadhu

Sadhu adalah mereka yang telah mengabdikan hidupnya di bidang kebenaran dan kesucian. Oleh karena itu sebagaimana dijelaskan dalam kutipan artikel Reorientasi dan Revitalisasi Sejarah Pemikiran Hindu,
  • bagi seorang sadhu agar dapat menghindari angan-angan pikiran dan kecenderungan menafsirkan aspek-aspek ajaran agama Hindu menurut selera kita masing-masing, yang berpotensi besar untuk salah, 
  • maka pedoman baku yang harus diikuti dalam melakukan reorientasi dan revitalisasi harus tetap berdasarkan sastra, guru dan sadhu. Sastra yang dimaksudkan berasal dari kesusastraan Weda sebagai sumber acuan bagi para sadhu.
Tuntunan untuk menjadi orang "Sadhu", sebagaimana pula disebutkan dalam babad bali, Lontar-lontar yang berisikan tentang etika, kebajikan dan tuntunan untuk menjadi orang "Sadhu" antara lain disebutkan :
  • Sarasamusccayakitab suci sebagai tuntunan bagi mereka yang sudah melewati Grehasta Asrama
  • Slokantara, teks Majapahit akhir berisikan tentang etika, susila dan moralitas menjadi orang suci.
  • Agastia parwa
  • Siwasasanalontar kesulinggihan di Bali.
  • WratisasanaNaskah tradisional bali.
  • Silakramaproses pembelajaran khusus bagi calon pendeta yang hendak menerjunkan diri dalam hidup keagamaan.
  • Pancasiksa, cara tepat dalam pengucapan mantra yang dalam wedangga disebutkan isinya memuat petunjuk-petunjuk.
Sehingga dengan adanya lontar - lontar etika dan susila tersebut agar nantinya mereka para sadhu dapat menjadi seorang yang arif dan bijaksana, berbudi luhur, berpribadi mulia dan berhati suci.
***