Tahukah Anda ? *) Pencarian data

Mpu Dangka

Mpu Dangka adalah putra bungsu dari Mpu Gnijaya. Sewaktu di Daha beristrikan anaknya Mpu Semedang sebagaimana disebutkan dalam sumber kutipan Babad Pasek, Mpu Dangka memiliki putra yang bernama Mpu Wiradangka.

Selanjutnya disebutkan Mpu Wiradangka pun memeperistri anaknya Ciwagandu yang bernama Ni Dewi Sukerti. Dari pernikahan tersebut lahirlah Sang Wira Dangka dan Ni Swari Dangka. Kemudian disebutkan Sang Wira Dangka memiliki putri yang bernama Ni Rudani.

Akhirnya Ni Rudani pun menikah dengan seorang laki – laki yang bernama Kyai Smaranatha putra dari Ki Patih Ulung dan dari pernikahan inilah disebutkan lahir yang bernama I Rare Angon yang juga diceritakan I Rare Angon merupakan keturunan dari Mpu Withadharma yang menurunkan Kyayi Agung Pasek Gelgel beserta sapratisentannya.

Dalam sumber kutipan Maha Gotra Pasek Sanak Sapta Rsi (resume lengkap babad pasek), selain menurunkan Ni Rudani, Mpu Wira Dangka juga menurunkan :
  • De Pasek Lurah Kadangkan, 
    • I Pasek Taro, 
    • I Pasek Penida,
    • I Pasek Bangbang
    • I Pasek Banjarangkan.
  • De Pasek Lurah Ngukuhin, 
    • I Pasek Nyalian, 
    • I Pasek Ngukuhin, 
    • I Pasek Pucangan, 
    • I Pasek Gaduh Blahbatuh 
    • I Pasek Gaduh di Banjar Watugiling.
  • De Pasek Lurah Gaduh. 
Demikianlah keturunan Mpu Dangka masing-masing membawa pungkusan Pasek Kedonganan, Pasek Kadangkan, Pasek Ngukuhin, Pasek Gaduh, Pasek Dangka, Pasek Penida dan Pasek Taro.
***