Aja Were

Dama

Dama adalah pengendalian diri dengan cara dapat menasehati diri sendiri sebagai bagian dari Dasa Yama Bratha.

Pengendalian diri ini dalam etika hindu, artikel atullaina disebutkan bahwa indera juga harus dapat dikendalikan sehingga dapat berfungsi sesuai dengan pengarahan alasan. 
  • Pengendalian diri bukan tidak berarti penolakan diri,
  • namun dalam bersikap sederhana dalam memuaskan kebutuhan dan menghindari kebodohan
Seseorang yang dapat mengendalikan dan membebaskan dirinya dari berbicara yang lepas kendali, gosip, minum berlebihan, dan menjaga tubuh dan pikirannya agar terkendali. 

Kurangnya diskriminasi antara apa yang yang harus dan tidak harus dilakukan yang mengarahkan seseorang pada angan-angan. Sebuah pikiran yang berkhayal menjadi tidak sehat untuk dapat menyadari tujuan hidup seseorang.

Mangkin wenten satua Bali madan I Pucung, begbeg nyingkrung dogén jumahné. Ping kuda-kuda kadén suba bapanné nglémékin, apanga ia nulungin ka carik, nanging ia masih tusing nyak.

Kacrita mangkin dadi demen koné I Pucung tekén anak luh. Sakéwala dedemenanné likad pesan, gedé kenehné ia, sawiréh ané dotanga sing ja ada lén putrin Ida Sang Prabhu Koripan. 
  • Ditu kéweh ia makeneh, ngenehang isin dedemenanné, 
  • budi morahan tekén bapanné tusing koné ia juari, déning suba ngasén kapining déwék gedeganga. 
Ngangsan ngibukang kenehné I Pucung wiréh dot énggal makurenan ngajak Ida Radén Galuh, nanging tusing ada jalan, mabudi ngalih ka puri ia tusing bani.
***