Aja Were

Bunga yang baik sebagai sarana persembahyangan dan persembahan

Dalam persembahyangan dan persembahan, ada berbagai jenis, bentuk, dan corak bunga. Namun, tidak semua bunga dapat digunakan dengan sembarangan sebagai sarana persembahyangan sebagaimana dijelaskan Hindu Bali di Fb perihal fungsi dan arti bunga dalam persembahyangan disebutkan. bunga yang baik digunakan sebagai persembahan yaitu 
  • bunga yang segar, 
  • wangi, 
  • utuh, 
  • tidak tumbuh dikuburan, 
  • belum jatuh dari tangkainya, 
  • bunga yang mekar, 
  • tidak layu, 
  • tidak kering 
  • dan bukan hasil dari mencuri (tindakan criminal) 
  • atau bisa dikatakan bunga yang masih suci dan sama sekali belum pernah terpakai. 
Dalam kitab Jnana Sidhanta, disebutkan bunga mekar dan wangi itu sebagai lambang aksara suci. Adapun bunyi slokanya disebutkan sebagai berikut :
Nkana ring antahhrdaya karonan bhatara siwa. Pujanta sira satata maka karana Sang Hyang Catur Dasaksara. Catur Dasaksara ngaranya Sang – Bang – Tang – Ang – Ing – Nang – Mang – Sing – Wang – Yang – Ang – Ung – Mang – Om. Sirata Sang Hyang Catur Dasaksara ngaranira Sira kaharan puspa, sumekar, sugandha mawangi nirantara, ya ta pamujantara ring Bhatara Sada Kala.
Artinya:

Di sana di dalam inti hati beradanya Bhatara. Hendaknya Beliau, engkau puja selalu dengan sarana empat belas aksara suci. Empat belas aksara suci namanya: sang bang tang ang ing nang mang sing wang yang an gung mang om. Beliaulah Sang Hyang Catur Dasaksara namanya. Beliau disebut pula dengan bunga mekar, berbau wangi tiada batas.
***