Aja Were

Megebagan

Megebagan (atau Magebagan) adalah kegiatan adat dimana warga banjar akan mendatangi rumah warga yang berduka dan ikut menunggui keluarga yang berduka di malam hari,
Pada umumnya dari sore hingga menjelang pagi, agar keluarga yang ditinggalkan tidak terlalu larut dalam duka dan tidak merasa sendirian.
Tradisi Megebagan Orang Meninggal di Bali ini oleh ImadeWira dikatakan dilandasi oleh rasa saling menyayangi diantara warga, sekaligus menunjukkan rasa belasungkawa secara nyata bagi keluarga yang berduka. 

Sebagai tambahan, dalam beberapa kutipan percakapan umat sedharma pada saat megebagan dikatakan :
  • Dan Biasanya pulang dari melayat/megebagan baru masuk ke dapur dulu, karena di dapur melinggih Dewa Brahma/Api, jadi sehananin mala yg ikut dr luar bisa di bakar/geseng/dimusnahkan oleh Api.
  • Kocap buta kala sane nutug iraga nike kageseng antuk betara brahma sane melinggh ring paon kenten piragi titiang menawi iwang titiang nunas ampure.
***