Aja Were

Mpu Gandring

Mpu Gandring adalah putra dari Mpu Brahmawisesa atau Mpu Gni yang dalam Purana Dewa Tattwa disebutkan :
Beliau juga mempunyai saudara bernama Empu Saguna yang menurunkan Kepandaean dan Warga Pande di Bali dengan Pedharman di Pura Catur Lawa Besakih.
Diceritakan dalam perjalanan Mpu Brahmaraja atau Mpu Bumi Sakti keturunan Mpu Rajakertha saat datang ke Bali, sewaktu di Jawa disebutkan bahwa :
  • Sewaktu kecil beliau tinggal bersama ayahnya di Desa Lalumbang.
  • Dimana pada zaman Raja Tunggul Ametung berkuasa dalam salah satu archive KerisBudaya, Beliau Mpu Gandring disebutkan merupakan pembuat keris yang terkenal saat itu.
Kematian dan kutukan :
  • Kematian disebabkaan karena ditikam oleh keris buatannya sendiri oleh si pemesan yang bernama Ken Arok suami dari Ken Dedes yang merupakan cucu dari Mpu Wiradnyana salah seorang dari Sapta Rsi.
  • Kutukan beliau sebelum Mpu Gandring mati ia bersumpah, bahwa keris itu akan memakan 7 orang korban, sesuai jumlah lekukan keris sakti itu. Kutukan Mpu Gandringpun berlaku. Satu per satu nyawa melayang akibat kutukannya.
Lama sudah cerita itu berlalu, dan kini diceritakan tatkala masa Majapahit dimana dalam pengalaman magis di Puri Agung Dharma Giri Utama juga dikisahkan :

Pada suatu hari di Puri Ibu Majapahit datanglah dua orang pemuda dari Karangasem Bali yang melihat-lihat Pusaka dari Majapahit yang dipajang dan dipamerkan untuk umum. 
Salah seorang dari pemuda tersebut sangat antusias dengan salah satu keris yaitu keris Mpu Gandring.  
Dari lagaknya ia adalah seorang yang tampak paham sekali dengan barang Pusaka. Orang yang sangat paham sekali dengan Keris Pusaka Mpu Gandring karena membicrakan bentuk dan rupa dari Keris Mpu Gandring.
Menurutnya keris hasil karya dari Mpu Gandring adalah keris yang bentuknya sempurna karena dikerjakan oleh seorang Mpu yang khusus mengerjakan keris sepanjang hidupnya. 
Mungkin dalam pandangan pemuda tersebut, Mpu Gandring menciptakan keris untuk para Raja masa keris seperti ini dipajang di Puri Ibu dan disebut-sebut sebagai keris Mpu Gandring.
Pemuda tersebut akhirnya mengaku bahwa Dia adalah salah satu keturunan dari Mpu Gandring di Bali dan mengatakan bahwa Pusaka Keris Mpu Gandring yang dipajang di sini adalah palsu. Masak barang palsu dipajang di sini, di Puri Ibu Majapahit. 
Pemuda yang mengaku keturunan dari Mpu Gandring tersebut mengatakan ciri-ciri keris Mpu Gandring harusnya pekerjaannya sangat halus dan indah tidak seperti Pusaka yang dipajang di sini jelek dan bentuknya biasa saja. Bahkan tidak ada Yoni-nya.
Pemuda tersebut berbicara keras-keras seolah mencari Perhatian. Pada saat itu di sana ada Hyang Suryo, Pinisepuh, pengempon Puri Ibu Majapahit dan beberapa anggota Paguyuban Dharma Giri Utama yang memperhatikan tingkah laku sang pemuda. 
Sebenarnya pemuda tersebut sangat kelewatan berbicara kurang halus seperti begitu. Jiwa muda Pinisepuh tidak suka mendengar lagak bicara yang menurutnya tidak sopan di tempat seperti di Puri. Apalagi di sana ada Hyang Suryo, Brahma Raja Majapahit.
Pinisepuh mendatangi kedua Pemuda yang tampak semakin sombong tersebut. Menceritakan perihal dirinya yang keturunan langsung dari Mpu Gandring kepada Pinisepuh yang saat itu Agung Yudistira adalah seorang pemuda yang dalam pandangan awam adalah orang biasa dan sederhana. Tentu saja pemuda tersebut semakin angkuh saja tampaknya. Tetapi akhirnya Pinisepuh berkata:

“Apa benar Anda ini adalah keturunan langsung dari Beliau Ida Mpu Gandring?”.

“Tadi kan saya sudah ceritakan siapa saya. Dan saya katakan Keris Mpu Gandring ini palsu,” kata pemuda tersebut.

Kemudian Pinisepuh mengambil dua keris. 
Yang satu adalah Keris Pusaka Mpu Gandring dan diberikan kepada pemuda tersebut. 
Sedangkan keris yang satunya dipegang oleh Pinisepuh dan berkata kepada pemuda sombong tersebut:
“Kalau Anda benar keturunan langsung dari Ida Mpu, maka harus mempunyai kemampuan Beliau juga. Salah satu kemampuan Beliau adalah menguasai logam dengan baik sehingga menciptakan keris tidak dengan api tetapi cukup seperti ini...” Pinisepuh membengkok-bengkokkan keris yang dipegangnya. 
Melihat besar dan tebalnya saja tidak mungkin melakukan itu dengan tangan kosong. Semua yang hadir menyaksikan kemarahan Pinisepuh. Kemudian keris yang sudah dibengkok-bengkokkan tersebut dikembalikan kembali utuh seperti sediakala.
“Sekarang silahkan Anda lakukan dengan keris tersebut...” Pinisepuh mempersilahkan kepada pemuda tersebut yang telah memegang Keris Mpu Gandring. Tetapi pemuda itu hanyalah diam dan merasa sangat malu. 
Hyang Suryo berkata, bahwa sebenarnya tidak usah seperti itu mereka cumalah anak-anak yang cari sensasi dan tidak membahayakan Pusaka yang ada. Biar nanti pada saatnya mereka mengerti sendiri apa sujatinya Pusaka Majapahit. Tetapi dalam penilaian saya, Pinisepuh tidaklah salah karena jaman sekarang barangkali harus ada sedikit atraksi agar orang-orang percaya.
Demikian diceritakan sekelumit tentang Ida Mpu Gandring.
***